Kamis , 24 April 2014
INFO
Home / ISLAM / Menjawab tuduhan / Benarkah Nabi Muhammad belum selamat, karena masih disholawatkan?

Benarkah Nabi Muhammad belum selamat, karena masih disholawatkan?

oleh Islam Menjawab Hujatan

” MAKNA SOLAWAT”

Solawat adalah suatu bentuk penghormatan & merupakan salah satu bukti /

salah satu cerminan dari baiknya Etika kita Umat Islam kepada Nabinya.

Kenapa kita harus menghormati Nabi….???

Karna “Nabi adalah orang yg telah berjasa pada kita”(beliau berjasa karna, beliau sudah membawakan Islam kepada kita.)
dan Sebagai orang yang tau rasa terimakasih; maka wajar jika kita berterimakasih kembali kepda Beliau.

Adapun, kenapa bentuk rasa trimakasih kita kepada beliau (Nabi)
Cuma dengan bersolawat.?

“Itu karna bliau sdh meninggal dunia.”

Andai kata sampai saat ini beliau masih hidup dan saya seorang yang kaya raya,
maka bukan solawat sajalah yg pantas saya berikan kepada beliau yg saat ini.
Tentunya saya akan memberikan juga kepada Beliau kemewahan duniawi seperti rumah, mobil, ddl.
Aakan Tetapi, berhubung beliau Sudah meninggal dunia,
maka hanya Solawat sajalah yang pantas saya berikan kepada beliau.
Adapun sekarang tanpa kita bersolawat kepada beliau pun,
beliau sudah pasti dijamin selamat oleh Allah.

Solawat adalah bukan “Do’a “

Karna kriteria Do’a pada umumnya ada dua macam;
1.Doa yg dikabulkan
2.Doa yg tidak dikabulkan

Jikalau solawat disamakan dengan Do’a, Maka akan ada penafsiran,
Jikalau Do’a kita masih belum dikabulkan Allah, Maka timbul pemikiran bahwa seolah olah Nabi kita masih belum selamat.

Dan kenapa kita dianjurkan untuk bersolawat kepada Nabi…???

Adalah selain sebagai salah satu tuntunan ajaran Islam dan juga Merupakan bentuk rasa terimakasih kita kepada nabi.

Dengn bersolawat kita juga mengharap Syafaat dari beliau sendiri Karna Nabi Merupakan Salah satu orang yang dekat dengan Allah. dan pahala yg nantinya kita dapatkan dari Solawat yang kita lakukan akan kembali kepada diri kita sendiri, bukan kepada Nabi.

Dan Bukankah dalam Alkitab, Umat Kristen Diajarkan kalimat demikan :

“KEPADA BAPA DISURGA, DIKUDUSKANLAH NAMAMU…

Dari keterangan diatas, dijelaskan bahwa umat Kristen juga berdoa untuk Tuhannya,
Dan Apakah itu berarti, jikalau Doa ini belum dikabulkan berarti bapa belum kudus / Suci & bapa Baru menjadi kudus, nanti Setelah Doa ini dikabulkan ???

SAMA KAN…………???

Jikalau umat Kristen ngotot degan berperasangka jikalau Nabi muhamad Masih belum selamat karna umat Islam masih mendoakan Nabinya !!!

maka jangan salahkan umat Islam jikalau Umat Islam mengangap jika Tuhan Kristen masih belum suci karna umat Kristen masih mendoakan Tuhannya !!!

*) Menjawab Tuduhan Jika Nabi Muhamad Masuk Neraka Karna Masih didoakan Umat

(Jawaban untuk Pendeta Richmon-3)

Sangat wajar bila umat geram terhadap ulah Antonius Richmon Bawengan. Dengan sangat arogan, pendeta asal Jakarta ini membagi-bagikan buku “Ya Tuhanku, Tertipu Aku” kepada umat Islam warga Temanggung. Seluruh isinya seratus persen hujatan terhadap Islam.

Setelah menghina umat Islam dengan sebutan “onta yang bodoh” karena mengikuti Allah, Tuhan jahat yang menipu umat Islam ke neraka (baca: Christology “Tuhan Maha Jahat dan Penipu?”), Richmon beralih melecehkan Nabi Muhammad SAW. Dalam sub judul “Mengapa Nabiullah Minta Dishalawatkan?”

Richmon menuding Nabi Muhammad sebagai orang yang masuk neraka sehingga minta didoakan oleh umatnya, berikut kutipannya:

“Setiap umat muslim pasti disuruh memanjatkan Shalawat Nabi. Permohonan agar sejahtera ilahi dilimpahkan kepada Muhammad. Itu sebabnya Muhammad bergelar s.a.w. (S.A.W. dalam bahasa Inggris: ‘PBUH’, Peace and Blessings Be Upon Him; kedamaian dan kesejahteraan kiranya memenuhi Muhammad (sudah almarhum).

Jika Nabiullah sudah di surga, tentu tidak perlu gelar s.a.w. itu. Berarti Muhammad sampai saat ini (masih dishalawatkan!) belum bergabung dengan sorga kekal! Berbeda sekali halnya dengan Yesus/’Isa a.s. (alaihi salam, berarti sudah selamat!) Ahlul Sorga ‘Isa/Yesus itu!

Rupanya, menjelang ajal, Muhammad sadar bahwa dia akan menuju Neraka! Namun Muhammad masih berharap diselamatkan melalui shalawat umatnya. Maka Muhammad meminta agar para sahabat dan pengikutnya bershalawat bagi dirinya.

Terbalik: Umat mendoakan keselamatan Pimpinan. Berarti umat lebih jauh lagi dari harapan selamat ke surga! Terbalik dibandingkan dengan Yesus, yang bersyafaat bagi para pengikutnya, sampai sekarang. Yohanes 17:20 Dan bukan untuk mereka ini saja Aku berdoa, tetapi juga untuk orang-orang, yang percaya kepada-Ku oleh pemberitaan mereka.” (halaman 3-4).

Dari uraian tersebut, lagi-lagi Pendeta Richmon memamerkan kedangkalan ilmu dan kerusakan logika. Richmon salah kaprah memahami perbedaan Nabi Muhammad dengan Nabi Isa dari kebiasaan singkatan doa yang biasa dirangkaikan di belakang nama mereka. Dalam bahasa Indonesia, nama Nabi Muhammad selalu diikuti singkatan SAW, sedangkan nama Nabi Isa diikuti dengan singkatan AS.

Menurut Richmon, SAW dan AS adalah gelar. Gelar SAW bagi Nabi Muhammad berarti doa shalawat nabi agar Tuhan memberikan kedamaian dan kesejahteraan kepada Nabi Muhammad karena sampai saat ini belum selamat dari api neraka. Sedangkan AS, menurut Richmon adalah gelar Nabi Isa (Yesus) yang berarti sudah selamat.

Padahal baik SAW maupun AS adalah sama-sama doa shalawat Nabi. “SAW” adalah singkatan dari shallallahu ‘alaihi wasallam, sedangkan “AS” singkatan dari ‘alaihis sholatu wassalam atau ‘alaihis salam. Keduanya berarti doa semoga keselamatan dan salam tercurah kepadanya.

….Mustahil Nabi Muhammad, karena mereka adalah nabi yang makshum (terpelihara dari dosa). Allah menjamin untuk menutupi beliau dari segala perbuatan dosa. Demikian pula dengan para nabi lainnya….

Dengan demikian, bila Pendeta Richmon menuduh Nabi Muhammad masuk neraka karena ‘bergelar’ SAW, maka dengan kesalahan yang sama disimpulkan bahwa Nabi Isa (Yesus) adalah nabi yang masuk neraka pula karena ‘bergelar’ AS. Karena keduanya, baik SAW maupun AS adalah doa shalawat dan salam. Tapi ini adalah kesimpulan yang sesat, karena mustahil nabi Allah masuk neraka.

Mustahil Nabi Muhammad masuk neraka, karena beliau adalah nabi yang makshum (terpelihara dari dosa), karena dalam Al-Fath 2, Allah menjamin untuk menutupi beliau dari segala perbuatan dosa. Demikian pula dengan para nabi lainnya.

Menurut Richmon, Nabi Muhammad meminta agar para sahabat dan pengikutnya bershalawat bagi dirinya. Ini juga kesimpulan yang salah, karena doa shalawat untuk para nabi itu perintah Allah SWT dalam Al-Qur’an: “Hai orang-orang yang beriman, bershalawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya” (Qs Al-Ahzab 56).

Syaikh Abdullah Al-Jibrin dalam kitabnya Fatawa wa Ahkam fi Nabiyillah Isa menjelaskan bahwa Allah mensyariatkan shalawat nabi tidak khusus untuk Nabi Muhammad saja, tapi untuk semua nabi dan rasul Allah.

Misalnya: shalawat kepada Nabi Nuh (Qs As-Shaffat 78-80), shalawat kepada Nabi Ibrahim (Qs As-Shaffat 108-109), shalawat kepada Nabi Musa dan Harun (Qs As-Shaffat: 119-120), Nabi Ilyas (Qs As-Shaffat 130), dll.

Bahkan berdasarkan Al-Qur’an surat Al-Ahzab 43, doa shalawat juga diperbolehkan kepada para shahabat dan hamba-hamba Allah yang shalih. Shalawat dan salam kepada golongan ini hanya terbatas doa tarahhum dan taraddha, dengan ungkapan doa “rahimahullah” dan “radhiyallahu ‘anhu.”
Penjelasan ini semakin mementahkan kesimpulan Pendeta Richmon bahwa Nabi Muhammad tidak selamat dari neraka karena masih dishalawatkan oleh umatnya.

Jika doa shalawat itu disyariatkan kepada semua nabi, para shahabat Nabi dan orang-orang yang shalih, apakah mereka semua akan masuk neraka, termasuk Nabi Isa yang dianggap sebagai tuhan oleh Pendeta Richmon?

Mustahil! Neraka haram dihuni para nabi dan orang shalih. Neraka hanya pantas untuk pendeta yang hobi melecehkan Tuhan dan mengadudomba antarumat beragama seperti Pendeta Richmon.

….shalawat nabi bukanlah permintaan Rasulullah khusus untuk dirinya, tapi perintah Allah kepada semua nabi, para shahabat dan orang shalih….
Jelaslah bahwa shalawat nabi bukanlah permintaan Rasulullah khusus untuk dirinya, tapi perintah Allah kepada semua nabi, para shahabat dan orang shalih. Keutamaan dan manfaat shalawat ini pun bukan untuk kepentingan keselamatan Rasulullah, tapi kembali kepada orang yang bershalawat itu sendiri.

“Barangsiapa yang bershalawat kepadaku satu kali, maka Allah akan bershalawat kepadanya 10 kali” (HR. Muslim).

About MUSLIM

Loading Facebook Comments ...

75 comments

  1. ALKITAB TIDAK AKAN BISA DI KAJI DAN DI PAHAMI DENGAN LOGIKA MANUSIA APALAGI DENGAN PIKIRAN KOTOR MANUSIA. ALKITAB TIDAK BISA DIARTIKAN DENGAN SEPENGGAL AYAT.

    ANDA YANG ISLAM TAK PERLU SIBUK MEMPERTENTANGAN ISI ALKITAB KAMI. KALAU ANDA MEMANG YAKIN AGAMA ISLAM DAN KITAB ANDA BENAR, PERBUATLAH YANG BAIK DAN BENAR DENGAN MENUNJUKAN PADA KAMI BAHWA AJARAN AGAMA ANDA BENAR DAN BAIK YAITU DENGAN TIDAK MEMBAKAR GEREJA, TIDAK MEMAKSA ORANG KRISTEN MASUK ISLAM, TIDAK MELARANG KAMI MEMBANGUN DAN MERENOVASI GEREJA, DLL.

    JADI BIARKAN KAMI BERPIKIR BAHWA AJARAN ISLAM ITU MENGAJARKAN YANG BENAR DAN YANG BAIK DENGAN ANDA YANG ISLAM MENUNJUKAN PERILAKU YANG BAIK DAN BENAR.

    OH YA, MENGHORMATI SESAMA AGAMA DAN TIDAK MENGGANGGU AGAMA LAIN UNTUK MENJALANKAN IBADAH MERUPAKAN AJARAN BAIK DAN TIDAK BERTENTANGAN DENGAN SETIAP AGAMA BUKAN…?

Tinggalkan Balasan